Sabtu, 16 Okt 2021 09:27
  • Home
  • Sosial Budaya
  • Kaum Milenial Dorong Pemkab Taput Realisasikan Green Economy Lewat Sektor Pertanian

Kaum Milenial Dorong Pemkab Taput Realisasikan Green Economy Lewat Sektor Pertanian

Taput (utamanews.com)
Oleh: Winner Simanungkalit
Senin, 20 Sep 2021 10:50
Istimewa
Kaum Milenial Indonesia Wilayah Tapanuli Utara (Taput) yang dipimpin oleh Doni Rahmadi Butar-butar, baru-baru ini menggelar diskusi virtual via aplikasi Zoom Meeting.

Di webinar yang bertajuk "Membangun Ekonomi Lewat Sektor Pertanian" yang diselenggarakan pada Sabtu, 18 September 2021, sebagai narasumber dalam webinar tersebut antara lain, Mantan Bupati Serdang Bedagai yang kini menjabat sebagai Duta Organik Asia Ir. H. Soekirman, Kepala Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Taput Longgos Pandiangan, Akademisi dari Fakultas Pertanian USU Ir. Yusak Maryunianta, MP, Pengamat Ekonomi Pertanian IPB University dan Dosen Ekonomi Pembangunan USU Drs. Murbanto Sinaga, MA.

Adapun peserta di webinar ini, dari kalangan mahasiswa, akademisi, beberapa pimpinan OPD Kab. Tapanuli Utara, Petani Milenial Taput dan masyarakat umum.

Doni menjelaskan kepada UTAMA NEWS, Senin, 20 September 2021 bahwa tujuan dilaksanakanya webinar ini ada beberapa point penting agar bisa tercapai menjadi program di daerah Taput. 

Antara lain sebagai sarana edukasi bagi peserta, untuk mengkampanyekan penerapan program ekonomi hijau, pertanian yang berkelanjutan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi hijau, mengetahui strategi dan tantangan dalam suksesi penerapan ekonomi hijau, dan berharap program membangun ekonomi hijau lewat sektor pertanian terealisasi di Taput.

Ir. H. Soekirman yang didaulat sebagai salah satu narasumber webinar mengungkapkan, bahwa pertanian harus selalu berintegrasi dengan peternakan seperti motto Masyarakat Suku Batak yang digunakan dan diyakini dalam kehidupan sehari-hari.

Selain itu Ir. H. Soekirman juga menyampaikan untuk membangun pertanian yang berkelanjutan juga harus ada yang dikenal 4K 

"Membangun pertanian yang berkelanjutan juga harus ada 4K yakni Kesadaran, Kebijakan, Kelembagaan dan Kebersamaan", jelasnya pada peserta webinar.

Dimana 4 K tersebut merupakan suatu prinsip yang mana bisa membangun,
1. Kesadaran produsen konsumen dan pemangku kepentingan
2. Mensosialisasikan kebijakan
3. Revitalisasi dan empowering lembaga pertanian
4. Kebersamaan antara seluruh elemen masyarakat, pemerintah, lembaga NGO dan lainnya.

Sementara Kepala Dinas Ketahanan Pangan Taput Longgos Pandiangan menyampaikan bahwa Pertanian di Taput menjadi tulang punggung perekonomian.

"Dimana kontribusi sektor pertanian terhadap ekonomi 43,31% dari total PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) Tahun 2020. Selain itu program yang dilakukan Pemkab Taput dalam mendukung Ekonomi Hijau lewat sektor pertanian,adalah desa presisi (smart village), bantuan alsintan pra panen dan pasca panen, pengolahan lahan gratis, infrastruktur pertanian, dan bantuan sarana produksi pertanian seperti benih/bibit unggul pertanian, bibit ternak dan pupuk organik", jelas Longgos di webinar tersebut.

Dari sudut pandang pertanian sendiri, akademisi Fakultas Pertanian USU Ir. Yusak Maryunianta, MP, menyampaikan Ekonomi hijau di Indonesia secara sistematis memang belum dilakukan. Namun pelaksanaan produksi ramah lingkungan sudah dimulai di berbagai sektor/bidang.

Selain itu, pertanian juga memiliki multi peran/ wajah manis, dalam perannya terhadap pertumbuhan ekonomi.

"Dimana pertanian berperan dalam menyumbang swasembada beras pada tahun 1985, menyumbang (2019-2020) 13,5-15 ,5% dari PDB nasional, 42,9-43,3% dari PDRB TU, menghasilkan pertumbuhan PDB pertanian nasional (2019-2020) tetap positif > 2 %, TU 2,3 %, lapangan pekerjaan bagi 30% penduduk yg bekerja, TU> 80% dan menyumbang devisa sekitar USD 26,9 s/d 31,2 miliar/ tahunnya", terangnya pada peserta webinar kemarin.

Dari sudut pandang ekonomi pembangunan, Drs. Murbanto Sinaga, MA menilai pada penerapan green economics, sosial cost atau biaya sosial yang harus ditanggung sangatlah besar apabila pertanian konvensional tidak bergeser ke penerapan ekonomi hijau.

"Bila melihat kertas kerja dari bappenas tahun 2007, disana diungkap jika kita bertahan pada ekonomi konvensional bukan pada ekonomi hijau maka 2030 emisi gas rumah kaca akan meningkat 6 derajat celcius. Selain itu, Eksternalitas negatif yang timbul apabila kita bertahan pada Pertanian yang tidak menerapkan Green Economy adalah banjir, kebakaran hutan, kalau dirupiahkan sudah besar biaya yang ditanggung oleh seluruh masyarakat", paparnya pada webinar.

Murbanto juga menjelaskan, Ekonomi hijau merupakan salah satu program dari Sustainable Development Goals (SDGs) dimana tujuannya memenuhi kebutuhan sekarang tanpa mengorbankan kebutuhan di masa mendatang.

"Ekonomi hijau merupakan salah satu program dari Sustainable Development Goals (SDGs), dimana tujuannya memenuhi kebutuhan sekarang tanpa mengorbankan kebutuhan di masa mendatang.Jangan pula nanti yang kaya tambah kaya, yang miskin hanya tambah anak", sebut Murbanto sambil bersenda gurau.

Sementara narasumber terakhir, pengamat ekonomi pertanian IPB University Prima Gandhi, S.P., M.Si menerangkan bahwa adanya konsep green economy karena adanya peningkatan perdagangan, lonjakan konsumsi sumberdaya, serta sebagai upaya meminimalisir dampak buruk dari pertanian dengan konsep non green economy.

Menurutnya, green economy merupakan sebuah rezim yang meningkatkan kesejahteraan manusia, dan kesetaraan sosial serta mengurangi resiko lingkungan secara signifikan. Green economy juga merupakan perekonomian yang rendah atau tidak menghasilkan emisi karbon, dioksida dan polusi lingkungan, hemat sumber daya alam dan berkeadilan sosial.

"Tujuan dari pertanian berkelanjutan adalah untuk meminimalkan dampak buruk. Keberlanjutan bukan hanya secara global, tetapi dalam waktu yang tidak terbatas dan untuk seluruh makhluk hidup termasuk manusia. Praktik pertanian berkelanjutan umumnya meliputi rotasi tanaman yang mengurangi hama, serangga, gulma dan penyakit tanaman lainnya, menyediakan sumber alternatif nitrogen tanah, mengurangi erosi tanah, dan mengurangi resiko kontaminasi air oleh bahan kimia pertanian, mengurangi kebutuhan pestisida, peningkatan pengendalian gulma mekanis/biologis, praktek konservasi tanah dan air serta penggunaan input alami atau sintetis dengan cara yang tidak menimbulkan bahaya yang berarti bagi manusia, hewan dan lingkungan (pertanian presisi)", jelasnya pada webinar Sabtu kemarin.
Editor: Robi

T#g:KAMITaputWebinar
Berita Terkait
  • Jumat, 08 Okt 2021 18:58

    15.105 PBI JK BPJS di Taput Dinonaktifkan

    Undang-Undang mengamanatkan pemerintah untuk membayar iuran kepesertaan Jaminan Kesehatan Nasional bagi peserta dari fakir miskin dan tidak mampu dalam Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Keseha

  • Selasa, 05 Okt 2021 18:15

    HUT Taput Ke-76, Satika Simamora Berharap Pelaku UMKM Lebih Sejahtera

    Hari Ulang Tahun Taput (Tapanuli Utara) Ke-76 jatuh pada 05 Oktober 2021, yang dilakukan dengan Live Streaming di Gedung Partukoan Tarutung Kabupaten Taput.Acara yang dimeriahkan penyanyi lokal Taput

  • Selasa, 05 Okt 2021 17:25

    Doni, Raih Penghargaan Sebagai Pemuda Pelopor di Hari Jadi Kabupaten Tapanuli Utara

    Hari Jadi Kabupaten Tapanuli Utara adalah hari bersejarah bagi seluruh warga Tapanuli Utara. 5 Oktober 1945 adalah dimana Tapanuli Utara terbentuk menjadi sebuah Kabupaten, dulu masih bernama Onder Af

  • Senin, 04 Okt 2021 18:44

    Polda Sumut Tidak Mau Menanggapi Berita Judi Tembak Ikan-ikan Di Taput

    Perihal pemberitaan Judi Mesin Tembak Ikan yang marak dan sering menjadi pemberitaan di Media Massa dan online, belum mendapatkan tempat sebagai laporan publik bagi Aparat Penegak Hukum (APH). Kuat du

  • Jumat, 01 Okt 2021 21:31

    Judi Tembak Ikan-ikan Dan Lainnya Masih Marak Di Taput

    Masih maraknya Judi tembak ikan dan jenis mesin judi jackpot juga lainnya berupa online (Toto gelap-togel) di Kabupaten Tapanuli Utara (Taput), bukan suatu hal yang mengherankan.Sebabnya, kabupaten ya

  • Sabtu, 25 Sep 2021 17:55

    Kapolres Taput Paparkan 3 Kasus Menonjol, Salahsatunya Pembakaran Kakak Ipar oleh Lubis

    Kapolres Tapanuli Utara AKBP Ronald FC Sipayung SH. SIK. MH di dampangi Kabag Ops Kompol H. Sihombing, Kasat Reskrim AKP Jonser Banjarnahor dan Kasat Narkoba AKP Razoki Harahap memaparkan tiga kasus y

  • Jumat, 24 Sep 2021 06:24

    Targetkan 3 Ribu Dosis, KAMI dan Polda Sumut Gelar Vaksinasi di Universitas Methodist

    Kaum Milenial Indonesia dan Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) dan Yayasan Methodist menggelar vaksinasi dosis pertama di Universitas Methodist Indonesia, Medan Polonia, Sumut.Jumlah formu

  • Kamis, 23 Sep 2021 06:23

    Pasar Siborong-borong Taput kebakaran, 5 rumah dan 10 kios terbakar habis

    Siang hari, Rabu, 22 September 2021, kebakaran melanda rumah di jalan Dolok Martimbang Kecamatan Siborong-borong Kabupaten Tapanuli Utara (Taput), tepatnya di dekat pasar tradisional Siborong-borong.H

  • Kamis, 23 Sep 2021 04:23

    Gubernur Edy Rahmayadi Gelar Kunker ke Taput, Infrastruktur dan Pertanian Jadi Fokus di 2022

    Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi menyebutkan bahwa program pembangunan tahun depan (2022) di Tapanuli Utara (Taput) akan difokuskan untuk pengembangan pertanian dan perbaikan infrastruktu

  • Sabtu, 18 Sep 2021 12:18

    Prosesi Pisah Sambut Komandan Kodim 0210/TU Penuh Haru dan Bangga

    Pelaksanaan Pisah Sambut Dandim di markas Kodim 0210/TU. Letkol Czi Roni Agus Widodo, S.Sos, M.Han sebagai Dandim lama, kepada Letkol Inf Hari Sandra yang baru, Sabtu,18 September 2021.Ramah tamah Aca

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2013 - 2021 https://utamanews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir

    RSS

    Kontak