Senin, 19 Apr 2021 01:22
  • Home
  • Sosial Budaya
  • GMKI dan SCM Australia Gelar Webinar Internasional: The Myanmar Coup And The Threat To Democracy

GMKI dan SCM Australia Gelar Webinar Internasional: The Myanmar Coup And The Threat To Democracy

Jakarta (utamanews.com)
Oleh: Sam
Senin, 08 Mar 2021 13:48
Istimewa
Webinar Internasional yang diselenggarakan oleh Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia dan Australia, dibanjiri banyak pujian dan dukungan dari banyak negara yang hadir, umumnya berasal dari Negara-negara Asia Pasifik. Antusias peserta webinar sangat tinggi, hal ini dapat dilihat dari keaktifan para peserta webinar dalam menanggapi dan memberikan ide untuk menyelesaikan permasalahan yang terjadi di  negara Myanmar. Diskusi ini mengambil tema: "The Myanmar Coup and the Threat To Democracy" (Kudeta Myanmar dan Ancaman Demokrasi). 

Acara yang diselenggarakan pada Sabtu (6/3) ini, dipandu oleh Lusida Fontana Rumsory (Indonesia) dan doa pembuka dibawakan oleh Dr. Alexander Yule (Mantan Ketua SCM Australia di tahun 70-an).

Adapun pemateri pada diskusi tersebut yakni; Mr. Rekson Silaban (Tokoh Aktivis Internasional - Indonesia), Shein Thet Nyunt - Executive Secretary & friends ( Myanmar), Ms. Fanny Hiu-Fan Chung Interim Regional Coordinator Word Student Christian Federation Asia-Pasifik China). 


Pada pemaparannya, Rekson Silaban menjelaskan bahwa sebetulnya ada masalah di ASEAN, karena tidak bisa menjatuhkan sanksi dan kutukan  kepada Junta militer, dimana ada kesepakatan bersama untuk tidak intervensi masalah dalam negeri.

Namun dia berharap kepada dunia Internasional, semoga tidak ada hubungan bisnis atau investasi dalam rantai pasokan dengan perusahaan yang dimiliki dan terkait dengan militer Myanmar. "Namun hati-hati untuk menjatuhkan sanksi Internasional karena akan banyak buruh akan kehilangan pekerjaan," tuturnya.

Selain itu, Fanny dalam posisinya sebagai Sekretaris Jendral Asia-Pasifik (WSCF-AP) mengatakan bahwa gerakan-gerakan protes bisa dimulai dari gerakan-gerakan kecil yang dipelopori oleh anak-anak muda seperti kegiatan protes yang kreatif melalui penggunaan media sosial (internet).




Hal ini berkaca pada pengalaman yang ikut terlibat dalam demo-demo di Hongkong, Taiwan dan Thailand beberapa tahun yang lalu.

Sementara itu dari Gerakan Mahasiswa Kristen (SCM) Myanmar yang dari awal menolak kudeta militer, meminta kepada seluruh teman-teman gerakan mahasiswa atau Internasional untuk membantu menyuarakan kepada pemerintah setempat untuk mengagalkan rencana militer dan jangan memberikan bantuan dana kepada militer.

Mereka juga mengucapkan banyak terima kasih kepada Indonesia (GMKI) dan Australia menjadi pelopor acara ini.

John Biswas dari Australia mengatakan bahwa semua orang dilahirkan sederajat dan bebas, oleh karena itu demokrasi adalah satu-satunya sistem pemerintahan yang tersedia yang menjanjikan emansipasi kepada semua orang tanpa terkecuali.

Andika Mongilala (Australia) bersama dengan Rekson Silaban, setuju harus ada gerakan solidaritas dipelopori oleh Mahasiswa Kristen di setiap negara dan segera membuat petisi online dan mengajak teman-teman yang lain untuk melakukan protes secara damai di setiap depan perwakilan kantor Kedutaan Myanmar atau online, dan World Student Christian Movement membantu membuka 'paypal account' untuk pencarian dana dan membantu gerakan-gerakan solidaritas di Myanmar.


Ketua umum pengurus pusat GMKI melalui Novelin Silalahi sebagai Bendahara Umum mengatakan bahwa posisi militer nasional dalam sebuah negara pastinya mempunyai peran yang sangat penting sebagai pelindung negara dari berbagai macam ancaman, terutama ancaman militer. Militer mempunyai peran sebagai pertahanan suatu negara, dengan kata lain, militer mempunyai tugas di bidang pertahanan (defense). 

"Dalam hubungan militer dengan sipil dapat diasumsikan bahwa militer dibentuk guna membantu serta menopang dalam pemerintahan sipil. Namun, dengan tujuan utamanya adalah untuk bertempur sebagai alat pertahanan negara. Militer tidak boleh ikut campur dengan hal - hal yang berkaitan dengan pemerintahan sipil (non - militer) tidak boleh juga ikut campur mengenai urusan militer. Dari paparan di atas, itulah gambaran bagaimana militer menjadi salah satu badan yang otonom dan bisa disebut profesional," katanya. 


Adapun tujuan dari kegiatan webinar ini adalah sebagai berikut:
1. Menghimpun informasi terkait kudeta Myanmar dan ancaman demokrasi yang terjadi.
2. Membangun kerja sama lintas pemuda Kristen di Asia-Pasifik dan menyerukan kebebasan demokrasi di Negara Myanmar.
3. Melihat, mengamati setiap persoalan dan serta mencari win-win solution di Myanmar.
4. Mensosialisasikan solusi yang akan ditawarkan oleh pemuda Kristen Asia-Pasifik kepada pemerintahan Negara Myanmar.
5. Sebagai refrensi bagi negara dan instansi yang memerlukan serta menambah wawasan masyarakat global terkait kudeta Myanmar.

"Sebagai penutup, solidaritas dan dukungan dunia internasional bagi saudara/i kita di Myanmar sangatlah penting. Untuk itu, kita semua perlu memperkuat hubungan, komunikasi, serta bersama-sama memikirkan solusi dalam menyikapi masalah ini. Jangan lupa, bahwa tugas kita adalah membawa perdamaian di dunia," ujar Lusida Fontana Rumsory, pemandu acara diskusi tersebut.
Editor: Budi

T#g: GMKIAustraliaMyanmarWebinarKudeta
Berita Terkait
  • Sabtu, 17 Apr 2021 15:17

    Alcatel-Lucent Enterprise Dukung Masa Depan Digital Inklusif di Asia Pasifik Pasca Pandemi

    Alcatel-Lucent Enterprise, provider terkemuka untuk komunikasi, jejaring, dan solusi awan yang disesuaikan dengan kebutuhan industri, menggelar Asia Pacific (APAC) Government Experience Day 2021 - seb

  • Sabtu, 03 Apr 2021 16:03

    Bantu pengamanan ibadah Jumat agung, GMKI Pematangsiantar- Simalungun sebar anggota ke rumah ibadah

    Organisasi Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Cabang Pematangsiantar- Simalungun menerjunkan puluhan kadernya untuk membantu kelancaran proses ibadah Jumat agung, 2 April 2021, di beberapa ger

  • Sabtu, 03 Apr 2021 14:33

    GMKI: Gubernur Sumut dan Pertamina Jangan "Cuci Tangan." Segera Cabut Kenaikan Harga BBM Non Subsidi

    Masyarakat Sumatera Utara terhenyak, harga BBM Non Subsidi naik di tengah pandemi Covid-19 yang masih belum jelas ujungnya.

  • Senin, 01 Mar 2021 10:11

    Webinar Internasional PP GMKI: The Impact Of COVID-19 Toward Global Education System

    The Impact Of COVID-19 Toward Global Education System, menjadi topik webinar yang diselenggarakan Pengurus Pusat Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (PP GMKI) Minggu, 28 Februari 2020.

  • Kamis, 25 Feb 2021 09:25

    Guru Besar USU Hingga Dirjen Bimas Kristen Kemenag RI Isi Webinar Kaum Milenial Indonesia

    24 Februari 2021, Kaum Milenial Indonesia Wilayah Tapanuli Utara menggelar Webinar yang bertajuk "Surat Usul Pendirian Universitas Negeri Tapanuli Raya Telah Diterima Oleh Presiden, Bagaimana Langkah

  • Sabtu, 30 Jan 2021 07:00

    Kajari Pematangsiantar harap Kader GMKI dibekali Penyuluhan Hukum

    Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) kota Pematangsiantar, Agustinus Wijono Dososeputero, SH, MH berharap agar organisasi GMKI membekali kadernya dengan wawasan penyuluhan hukum. Hal itu ia ungkapkan

  • Senin, 25 Jan 2021 12:25

    GMKI Minta Polri Tindak Tegas Pelaku Rasisme

    Beredarnya isu rasisme di media sosial membuat nilai kebangsaan kita kembali diuji. Akun facebook yang disinyalir milik Ambroncius Nababan membuat postingan sebuah foto, yang menyandingkan foto tokoh

  • Senin, 21 Des 2020 17:51

    IRFCD Laksanakan Seminar Ketahanan Pangan

    Pemuda dan mahasiswa milenial yang tergabung dalam Institute Research For Community Development (IRFCD) melaksanakan seminar tentang ketahanan pangan dengan tema "Ketahanan pangan di tengah pandemi" y

  • Sabtu, 05 Sep 2020 09:05

    Balai Diklat LHK Pematang Siantar Laksanakan Pelatihan Pemanenan Bambu Lewat LMS E-Learning

    Balai Diklat LHK dan Kehutanan Pematang Siantar menggelar Pelatihan Teknik Pengelolaan Bambu kepada 30 orang peserta yang berasal dari KPH Wil II Pematang Siantar, KPH Wil III Kisaran, KPH Wil X Padan

  • Senin, 31 Agu 2020 21:41

    Webinar Series untuk Women Empowerment "Jeli Melihat Peluang Di Era Digital"

    Dalam rangka Hari Kesatuan Gerak Bhayangkari ke-68 Tahun 2020, Pengurus Cabang Bhayangkari 04 Setukpa mengadakan salah satu kegiatan dari rangkaian Webinar Series untuk Women Empowerment (Pemberdayaan

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2013 - 2021 https://utamanews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir

    RSS

    Kontak