Jumat, 03 Jul 2020 04:40

RUU HIP Usulan DPR RI

JAKARTA (utamanews.com)
Oleh: Wisanggeni )*
Sabtu, 27 Jun 2020 08:07
Presiden Jokowi
Banyak pihak mendesak pemerintah agar mencabut usulan RUU HIP. Namun usulan ini tidak bisa dicabut begitu saja, karena yang mengusulkan bukan Presiden.

RUU ini juga masih ditunda, bukannya disetujui. Jadi jangan sampai ada demo yang menganggap pemerintah menyetujuinya.

RUU HIP alias Haluan Ideologi Pancasila menjadi kontroversi karena ingin mengubah konsep Pancasila menjadi trisila dan ekasila. Rancangan undang-undang ini juga dikhawatirkan, karena tidak mencantumkan TAP MPRS tentang pelarangan komunisme di Indonesia. 

Pemerintah sudah menolak RUU HIP dan memutuskan untuk menundanya sampai batas waktu yang belum ditentukan. Presiden Joko Widodo juga menegaskan bahwa beliau tidak pernah memberi surpres tentang persetujuan RUU tersebut.

Banyak pihak yang akhirnya kecewa dan meminta Presiden untuk mencabut usulan Rancangan undang-undang Haluan Ideologi Pancasila. Menko Polhulkam Mahfud MD menyatakan bahwa pemerintah tidak bisa mencabut usulan rancangan undang-undang, karena yang mengusulkan adalah salah satu fraksi DPR. Jadi yang berhak untuk mencabut usulannya adalah DPR. Hal ini dilontarkan ketika beliau ditemui setelah rapat dengan Presiden di Istana Merdeka.


Mahfud juga melanjutkan, jika suatu RUU dicabut oleh pemerintah padahal ia adalah hasil usulan DPR, kehidupan bernegara akan kacau. Bukan begitu prosedurnya, dan pemerintah tentu tidak mau menyalahi aturan. Seharusnya suatu RUU yang ditolak dikembalikan lagi ke DPR yang mengusulkannya. Tujuannya agar rancangan undang-undang tersebut dievaluasi, mengapa sampai ditolak oleh presiden. Pengembalian RUU tersebut masuk ke proses legislasi di lembaga legislatif.

Pengembalian usulan Rancangan Undang-undang Haluan Ideologi Pancasila ke DPR juga sudah diselesaikan secara substansial. Di mana usulan untuk mengubah Pancasila jadi trisila dan ekasila dihapus. Kalimat 'Ketuhanan yang Maha Esa' tidak jadi diganti dengan 'Ketuhanan yang Berbudaya'. TAP MPRS yang membahas tentang pelarangan komunisme juga harus dicantumkan. Jadi semua masalah sudah clear dan tidak usah diungkit-ungkit lagi.

Rupanya masih banyak pihak yang kurang puas ketika pemerintah tidak mencabut RUU HIP. Beberapa organisasi masyarakat ditambah dengan aliansi mahasiswa, malah sudah berencana untuk melakukan unjuk rasa di depan gedung DPR RI. Bahkan mengklaim akan merekrut hingga ribuan orang untuk berdemo menentang RUU HIP. Mereka tetap saja mendesak pemerintah untuk mencabut usulan RUU HIP. Padahal anggota Ormas tersebut juga tidak paham bagaimana regulasi tentang pencabutan suatu rancangan undang-undang. Lagipula, demonstrasi seperti ini juga berbahaya karena melanggar aturan physical distancing, apalagi jika pendemo tidak memakai masker.

Masyarakat harap tenang dan mengetahui peraturan tentang pencabutan suatu rancangan undang-undang. Jangan menjadi orang bersumbu pendek dan termakan berita hoax, serta salah mengartikan bahwa penundaan RUU HIP sama dengan menyetujuinya. Gunakan logika dan periksa mana berita benar mana yang salah. Presiden juga sudah bicara bahwa RUU itu tidak pernah disetujui.


Jika pemerintah disalahkan karena tak kunjung mencabut usulan RUU, maka seharusnya mereka bertanya kepada DPR yang mengusulkan, agar mencabutnya. Ketika orang awam tidak paham akan hukum dan tata undang-undang negara, jangan asal berkomentar dan ikut-ikutan berdemo. Yang ada malah kekacauan, karena mempercayai kebohongan dan rela melakukan unjuk rasa. Lantas berpotensi kena serangan virus covid-19 karena pada acara itu banyak orang berdesak-desakan.

Pemerintah tidak bisa mencabut usulan RUU Haluan Ideologi Pancasila karena yang mengusulkan adalah fraksi DPR. Jika masyarakat mendesak akan pencabutan usulan RUU kontroversial tersebut, maka seharusnya mereka menyuruh DPR, bukannya presiden. Tidak usah ada demonstrasi, karena di masa pandemi covid-19 ini kumpulan massa saat unjuk rasa bisa berbahaya.

)* Penulis aktif dalam Lingkar Pers dan Mahasiswa Cikini
Editor: Iman

T#g:Pancasila
Karunia Tour and Travel
Berita Terkait
  • Senin, 01 Jun 2020 23:21

    Pemkab Sergai Ikuti Peringatan Hari Lahir Pancasila Dipimpin Presiden Jokowi Secara Virtual

    Bupati Sergai Ir. H. Soekirman, Dandim 0204/DS Letkol. Kav. Samsul Arifin, S.E,M.Tr(Han), Ketua Pengadilan Negeri Sei Rampah Rio Barten Pasaribu, Wakil Ketua DPRD Kab. Sergai Siswanto, Kapolres Serdan

  • Senin, 01 Jun 2020 22:51

    Peringati Hari Lahir Pancasila, Jajaran Korem Merauke Nonton Live Pidato Kenegaraan Presiden RI

    Keluarga Besar Korem Merauke beserta jajarannya menyaksikan dan mendengarkan Pidato Kenegaraan Presiden Republik Indonesia, Ir H. Joko Widodo dalam rangka memperingati Hari Lahir Pancasila tanggal 1 J

  • Senin, 01 Jun 2020 20:31

    Sumut Optimis Menang Melawan Covid-19

    Momentum peringatan Hari Lahir Pancasila menjadi penyemangat dalam perang melawan wabah virus Covid-19. Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara (Sumut) optimis menang dalam penuntasan wabah covid-19 di Sumut. 

  • Senin, 01 Jun 2020 18:01

    Dandim 0824/Jember: Momentum Hari Lahirnya Pancasila Memotivasi Perjuangan Kita Menekan Penyebaran Covid-19

    Peringatan Hari Lahirnya Pancasila meskipun tidak dapat dilaksanakan seperti biasanya, hendaknya senantiasa menyemangati dan menginspirasi kita dalam tata kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernega

  • Senin, 01 Jun 2020 11:11

    Panglima TNI Ikuti Upacara Hari Lahir Pancasila Secara Daring

    Panglima TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P. mengikuti upacara peringatan Hari Lahir Pancasila yang digelar secara online atau Dalam Jaringan (Daring), bertempat di kediaman Panglima TN

  • Senin, 01 Jun 2020 11:01

    Peringati Hari Lahir Pancasila, Jokowi: Kita harus jadi bangsa pemenang

    215 negara di dunia berada dalam kondisi seperti kita, semua dalam kesulitan. Semua harus menyadari karena negara tengah berlomba-lomba untuk menjadi pemenang dalam pengendalian virus maupun menjadi p

  • Minggu, 26 Apr 2020 14:26

    Pemuda Pancasila DKI Beri Bantuan APD ke RS Rujukan Covid-19

    Majelis Pimpinan Wilayah (MPW) Pemuda Pancasila DKI Jakarta memberikan donasi bantuan kesehatan kepada Rumah Sakit rujukan Covid-19 RS Pertamina Jaya Jl. Ahmad Yani, Cempaka Putih Jakarta Pusat, Sabtu (25/04/20).

  • Jumat, 17 Apr 2020 18:37

    Pemuda Pancasila & HantamCorona bagikan masker ke pengguna jalan di Tebing Tinggi

    Sehubungan dengan imbauan Pemerintah untuk terus mengenakan masker ketika keluar rumah, Pengurus Cabang Satuan Siswa, Pelajar & Mahasiswa (SAPMA) Pemuda Pancasila Kota Tebing Tinggi & HantamCo

  • Rabu, 01 Apr 2020 18:01

    Pemuda Pancasila Sosialisasi, Edukasi dan Semprot Disinfektan di Kabupaten Simalungun

    Pemuda Pancasila Kabupaten Simalungun (MPC, PAC, RANTING, KOTI, SAPMA, dan SRIKANDI) telah melakukan penyemprotan dan sosialisasi pencegahan Pandemi COVID-19 (virus corona) di seluruh Kecamatan se-Kabupaten Simalungun.

  • Senin, 23 Mar 2020 21:13

    MPC Pemuda Pancasila Simalungun Kembali Lakukan Pencegahan Covid-19

    Majelis Pimpinan Cabang Pemuda Pancasila Kabupaten Simalungun bersama KOTI melakukan aksi bela sosial Pencegahan Covid-19 di Lapas kelas II A Pematangsiantar, Jl. Asahan KM.7 Senin,(23/3/2020).

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2013 - 2020 https://utamanews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir

    RSS

    Kontak