Sabtu, 19 Okt 2019 18:26
  • Home
  • Opini
  • Agresifnya Pemerintah Mengatasi Kemiskinan dan Ketimpangan Sosial

Agresifnya Pemerintah Mengatasi Kemiskinan dan Ketimpangan Sosial

Medan (utamanews.com)
Oleh: Alfisyah Kumalasari, pengamat sosial politik
Rabu, 31 Jul 2019 03:31
@riang20_
Ilustrasi
Berlangsungnya kehidupan sosial di masyarakat tentu akan berpengaruh pada timbulnya perubahan sosial. Interaksi sosial dan pembangunan sosial yang tidak berjalan dengan semestinya tentu akan menimbulkan permasalahan seperti ketimpangan sosial yang dapat memunculkan banyak masalah sosial seperti kemiskinan.

Menurut Roichatul Aswidah- Ketimpangan sosial merupakan dampak dari adanya proses pertumbuhan ekonomi. Sedangkan menurut Andrino A. Chaniago, ketimpangan sosial merupakan dampak dari pembangunan yang hanya berfokus pada bidang ekonomi tanpa diimbangi oleh bidang sosial.

Dari pengertian tersebut, kita dapat menyimpulkan bahwa ketimpangan sosial merupakan suatu masalah sosial dimana terjadi ketidakadilan dalam masyarakat yang disebabkan karena adanya proses pembangunan yang tidak merata, terutama dalam proses pertumbuhan ekonomi.

Masalah ketimpangan sosial adalah umum terjadi di berbagai negara termasuk di Indonesia. Ketimpangan sosial merupakan salah satu tugas besar yang dihadapi oleh pemerintah Indonesia dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Secara umum banyak upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi tingkat ketimpangan sosial dalam masyarakat, beberapa upaya juga dicoba oleh pemerintah Indonesia.


Namun untuk mengatasi ketimpangan sosial tidak dapat dalam waktu yang singkat, hal tersebut dikarenakan, masalah ketimpangan sosial membutuhkan strategi yang jelas dan terperinci agar menghasilkan penyelesaian yang maksimal.

Ada beberapa contoh ketimpangan sosial yang timbul di masyarakat, seperti diskriminasi, dimana diskriminasi hanya akan menguntungkan satu pihak dan merugikan pihak lainnya. Salah satu dampak yang disebabkan karena adanya diskriminasi adalah timbulnya rasa ketidakadilan diantara warga masyarakat.

Selain itu contoh ketimpangan sosial yang lain adalah dominasi ekonomi. Di Indonesia sendiri contoh kesenjangan sosial yang paling mudah dilihat adalah adanya dominasi ekonomi. Kondisi tersebut diakibatkan karena proses pembangunan ekonomi yang belum merata, dimana daerah Jawa mendominasi ekonomi sementara daerah lain seperti Indonesia timur masih dibilang cukup tertinggal atau terbelakang.

Meski demikian, adanya ketimpangan sosial sendiri memiliki dampak positifnya, yakni memacu daerah yang masih tertinggal untuk mengembangkan pembangunan agar dapat bersaing dengan negara lain. Dampak negatifnya, hal tersebut dapat menimbulkan kecemburuan sosial dan ketidakadilan dalam masyarakat.


Menindaklanjuti permasalahan tersebut, Presiden Joko Widodo pernah mengungkapkan, pemerintah terus berupaya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat. Sejumlah langkah pun dilakukan untuk mencapai hal tersebut.

Mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut juga menyampaikan, untuk dapat mencapai kesejahteraan, kita ingin makmur bersama, sejahtera bersama. Untuk itu, Pemerintah tidak hanya memperhatikan usaha yang besar- besar saja, tetapi juga fokus pada UMKM dan 40 persen lapisan masyarakat terbawah.

Untuk menyasar 40 persen lapisan masyarakat terbawah, pemerintah juga menjalankan program Reforma Agraria dan Perhutanan Sosial, serta peningkatan akses permodalan bagi usaha ultra mikro, usaha mikro dan usaha kecil.

Selain itu, pemerintah juga memberikan jaminan perlindungan sosial, dimana pemerintah berupaya menjaga stabilitas harga bahan- bahan pokok. Selain itu Program Keluarga Harapan (PKH) juga dicanangkan kepada 10 juta keluarga penerima manfaat, serta mereformasi sistem bantuan pangan menjadi program bantuan non tunai.


Hal ini dilakukan agar bantuan sosial yang diberikan pemerintah lebih tepat sasaran dan cakupannya akan ditingkatkan menjadi 15,6 juta penerima manfaat pada tahun 2019.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat tingkat kemiskinan penduduk Indonesia per Maret 2018 sebesar 9,82 persen. Angka ini merupakan angka terendah sejak era krisis moneter yang menerpa Indonesia pada 1998 silam, dimana tingkat kemiskinan di Indonesia mencapai 24,2 persen.

Tentu kita patut berbangga atas angka kemiskinan yang baru dirilis oleh BPS. Sebab angka kemiskinan tersebut sudah berada dibawah 10 persen. Hal tersebut tentu menjadi sesuatu yang spesial, karena angka kemiskinan tersebut merupakan angka kemiskinan terendah sepanjang sejarah.

Selain itu pemerintah juga semakin memudahkan proses perizinan bagi para pengusaha dan pelaku usaha kecil menengah, bahkan pajak UMKM juga dipotong menjadi 0,5 persen. Hal ini tentu memacu semangat para wirausahawan muda untuk berkarya dan pastinya akan mengurangi angka pengangguran. Pemerintah Jokowi juga kerap mengundang para pelaku usaha untuk melakukan pertemuan dengannya, kala itu ia juga pernah mengundang para pelaku usaha kedai kopi ke istana. Setelah mencicipi kopi hasil racikan anak bangsa, Jokowi pun berkata bahwa kopi racikan anak Indonesia tidak kalah dengan kopi dari luar negeri.

Editor: Iman

T#g:miskin
Karunia Tour and Travel
Berita Terkait
  • Sabtu, 02 Mar 2019 09:02

    Warga Miskin Dapat Program Bedah Rumah TMMD, Disambut Tangis Haru Tetangga

    Pak Talip, 65 tahun, adalah warga Dusun Krajan RT. 02/15 Desa Gunung Malang Kec Sumberjambe Kabupaten Jember, di samping hidup dengan kondisi ekonomi tergolong kurang mampu, juga memiliki kondisi fisi

  • Sabtu, 23 Feb 2019 23:23

    Babinsa Pace Kodim 0824 Temukan Warga Kurang Mampu Tinggal Di Kandang Kambing

    Penguasaan Wilayah Bintara Pembina Desa (Babinsa) memang tidak diragukan lagi, hal tersebut yang menjadikan Babinsa mampu melihat kondisi sosial masyarakat hingga di berbagai pelosok desa secara faktu

  • Selasa, 30 Okt 2018 10:30

    Babinsa Pakis Koramil 0824/14 Rehab Rumah Warga Kurang Mampu

    Babinsa Serma Sukiman bersama masyarakat sekitarnya 17 orang, melaksanakan kerja bakti masyarakat dengan sasaran rehabilitasi rumah warga kurang mampu atas nama P Ketang, umur 67 tahun, pekerjaan buru

  • Jumat, 27 Jul 2018 18:17

    Derita Warga Miskin di Batang Kuis, Tak Sanggup Berobat Hingga Lumpuh

    Beginilah kondisi Rahmawati, ibu empat anak warga Dusun 3 Desa Baru Kecamatan Batang Kuis Kabupaten Deliserdang.

  • Selasa, 17 Jul 2018 19:17

    Sejak 1999, Pertama Kali Tingkat Kemiskinan RI di bawah 2 Digit

    Untuk pertama kalinya sejak tahun 1999 lalu, tingkat kemiskinan di Indonesia mencapai angka di bawah 2 (dua) digit, tepatnya pada angka 9,82 persen pada posisi Maret 2018. Berkurang jauh dari posisi Maret 2017 yang masih di angka 10,64 persen.

  • Selasa, 17 Jul 2018 17:17

    Babinsa Menampu Koramil 0824/20 Gumukmas Bantu Rehab Rumah Warga Kurang Mampu

    Babinsa Koptu M Rois bersama warga sekitar sekitar 13 orang melaksanakan kerja bakti gotong royong rehab rumah Riyanto (43 Tahun) pekerjaan buruh tani warga kurang mampu yang berdomisili di Dusun Kapi

  • Kamis, 24 Mei 2018 12:54

    Menteri Pertanian RI dan Aster Kasad "Bedah Kemiskinan" di Jember

    Menteri Pertanian RI Andi Amran Sulaiman mendatangi komplek rumah tangga miskin di Desa Sukogidri Kec Ledokombo Kabupaten Jember dan berdialong dengan masyarakat miskin, Rabu (23/05/2018).

  • Kamis, 24 Mei 2018 03:24

    Djarot-Sihar Prihatin Kehidupan Pas-pasan 2 Orangtua Renta Ini

    Paslon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara, Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus, prihatin dengan kehidupan kakak-beradik, Juminem (70) dan Sarinah (67).Keprihatinan pasangan yang kerap disapa D

  • Minggu, 15 Apr 2018 19:15

    Wanita Paruh Baya Menangis Berharap Sihar Jadi Pemimpin

    Aksi Calon Wakil Gubernur (Cawagub) Sumatera Utara, Sihar Sitorus menjadi perawat dadakan di pengobatan dan pemeriksaan kesehatan gratis terhenti. Adalah jeritan tangis wanita paruh baya yang menghent

  • Minggu, 25 Feb 2018 16:15

    Pemprovsu Berupaya Maksimal Alokasikan Anggaran PKH

    Gubsu Tengku Erry Nuradi mendampingi Menteri Sosial Idrus Marham menyerahkan Bantuan Sosial Non Tunai Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) kepada masyarakat Kota Medan di

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2013 - 2019 https://utamanews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir

    RSS

    Kontak