Senin, 18 Jun 2018 22:44
Iklan Paslon Paluta

Romantisme Politik Indonesia

MEDAN (utamanews.com)
Oleh: Ahmad Bireun, Mahasiswa Pasca Sarjana Fakultas Ilmu Politik Universitas Gajah Mada.
Kamis, 24 Agu 2017 10:24
Dok
Presiden dan Wakil Presiden serta para mantan Presiden RI berfoto bersama di Istana Negara, 17 Agustus 2017.
Selamat Puasa Paluta

Kehadiran Mantan Presiden Kelima RI Megawati Soekarno Putri dan Mantan Presiden Keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono pada peringatan hari Kemerdekaan RI yang ke 72 di Istana Merdeka, Jakarta, kemarin (17/8) merupakan salah satu simbol romantisme terkait dengan situasi dan kondisi perpolitikan Indonesia. Tak ayal bila pertemuan tersebut menjadi sorotan utama yang menarik perhatian publik seantaro Indonesia.

Hal ini berkaca setelah 13 tahun lamanya, kedua tokoh negara tersebut tidak pernah hadir bersama-sama dalam acara peringatan hari Kemerdekaan RI di Istana Negara, dimana kala itu Megawati Soekarno Putri masih menjabat sebagai Presiden dan SBY menjadi Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan.

Namun demikian, di tahun 2014, sejak SBY memutuskan untuk mengundurkan diri dari Kabinet Gotong Royong pimpinan Megawati dan mulai bergerilya untuk mengikuti pemilihan Presiden hingga terpilih, membuat hubungan keduanya menjadi retak, layaknya tak berujung.

Sama halnya di tahun 2009, dimana pada Pilpres kedua bagi SBY dan tetap berivalitas dengan Megawati kala itu hingga dimenangkan SBY sebagai calon petahana bersama dengan Boediono, membuat hubungan keduanya semakin renggang hingga terlihat dari kosongnya kursi undangan terhadap Mantan Presiden Kelima Republik Indonesia.

Praktis, selama dua periode atau sepuluh tahun kepemimpinan SBY, Megawati sebagai kelompok oposisi pemerintah tidak pernah hadir dalam peringatan HUT RI di Istana Merdeka, malah justru diwakilkan oleh sang suami Alm. Taufiq Kiemas dan anaknya, yang saat ini menjabat sebagai Menteri Koordinator pada bidang Kebudayaan Puan Maharani. Biasanya, sang putri Mantan Proklamator Soekarno justru lebih memilih untuk memimpin upacara di Kantor DPP PDIP Perjaungan di Lenteng Agung, Jakarta Selatan.

Setelah PDIP berhasil mengantarkan Jokowi ke tampuk tinggi pimpinan pemerintah Indonesia, Megawati untuk pertama kalinya hadir kembali ke Istana sejak perayaan HUT RI tahun 2015. Berbeda dengan SBY, sejak meninggalkan kursi Presiden RI, sejak tahun 2015 dan 2016, dirinya lebih memilih untuk merayakan hari kemerdekaan RI di kampung halamannya di Pacitan, Jatim. Baru kemarin, tepat pada 17 Agustus 2017 kemarin, Megawati dan SBY bisa kembali bersama-sama merayakan hari jadi Indonesia di Istana Merdeka.

Meskipun dalam acara kemarin keduanya tidak berkomunikasi secara langsung satu dengan yang lain, namun demikian kehadirian dua negarawan tersebut sedikit banyak dapat dijadikan simbol bahwasanya romantisme politik Indonesia mulai eksis dan lahir kembali. 

Terlebih usai acara, Presiden Jokowi mengajak semua mantan Presiden yang hadir untuk masuk ke dalam istana dan berfoto bersama. Megawati mengambil posisi paling tengah diapit Presiden Jokowi dan JK. Mantan Presiden Habibie berada di posisi paling kanan di sebelah Ibu Negara Iriana Jokowi, SBY bersama Ibu Ani Yudhoyono mengambil posisi sebelah Ibu Mufidah Jusuf Kalla. Tak hanya itu, setelah acara foto bersama tersebut, semua Mantan Presiden RI melanjutkan kegiatannya dengan jamuan makan siang dan ramah tamah. 

Banyak pihak yang berpersepsi bahwa kedatangan Mantan Presiden Keenam RI, SBY ke HUT RI di Istana Merdeka kemarin, diartikan sebagai indikasi adanya kecenderungan persatuan di antara keduanya menjelang Pilpres tahun 2019. Tak sedikit juga pihak yang menyangkal bahwa bertemunya dua partai yang berivalitas selama ini tidak dapat dikaitkan dengan spektrum politik masa depan.

Namun setidaknya dari pertemuan kemarin, semua pihak dapat dikatakan sepakat dengan kata romantisme politik dalam bingkai persatuan dan kesatuan kemerdekaan. Salah seorang pengamat politik dari Universitas Gajah Mada Arie Sujito sempat menuturkan bahwa pertemuan Megawati dan SBY kemarin sedikitnya bisa menunjukan kepada dunia bahwa tidak ada dendam antar para pemimpin bangsa dan cenderung memikirkan kepentingan rakyat selaku kepentingan lebih besar ketimbang persoalan pribadi.

Editor: Sam

T#g:HUT RIJokowiMegawatiSBYtoleransi
Berita Terkait
  • Sabtu, 16 Jun 2018 12:16

    Belajar Dari Kasus Remaja Penghina Presiden

    Baru-baru ini tersiar kabar seorang remaja berusia 16 tahun membuat video berisi ujaran kebencian yang ditujukan kepada presiden RI. Remaja berinisial RJ yang saat ini tengah duduk di bangku SMA terse

  • Sabtu, 26 Mei 2018 08:16

    Gerakan #semetonjokowi Siap Dukung Joko Widodo Presiden Lagi

    Deklarasi #SemetonJokowi dilangsungkan di Warung Upih, Kerobokan, Kuta Utara, Jumat (25/5/2018), dihadiri tokoh masyarakat, budayawan dan mahasiswa.

  • Rabu, 23 Mei 2018 20:43

    Obrolan Warung Rakyat (OWR) dan Deklarasi Semeton Jokowi

    Komunitas Semeton Jokowi selain mendeklarasikan #Semetonjokowi juga mengadakan OWR yaitu obrolan warung rakyat yang merupakan sebuah diskusi santai tapi serius dengan tema "Kerja Presiden Jokowi dan p

  • Senin, 21 Mei 2018 13:11

    Jokowi Resmikan KA Minangkabau Ekspres

    Setelah menjalani masa uji coba melayani penumpang sejak 1 Mei 2018 lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi), didampingi Ibu Negara Iriana, meresmikan beroperasinya Kereta Api (KA) Bandara Internasional Mi

  • Senin, 14 Mei 2018 03:14

    Prihatin Tragedi Bom di Surabaya, Sihar Ajak Jaga Pluralisme

    Cawagub Sumatera Utara Sihar Sitorus turut berduka dan mengutuk keras atas tragedi ledakan bom di sejumlah gereja di Kota Surabaya, Minggu (13/5/2018) pagi.

  • Senin, 07 Mei 2018 02:07

    "Rejo" Deklarasi Dukung Jokowi di Pilpres 2019

    Relawan Jokowi alias Rejo mendeklarasikan dukungan terhadap Presiden Joko Widodo atau Jokowi untuk kembali maju dan menang dalam ajang Pilpres 2019. Massa yang tergabung dalam Rejo juga sekaligus

  • Jumat, 27 Apr 2018 09:17

    Sihar: Keberagaman Sumut Terbungkus Dalam Persaudaraan

    Pluralisme yang ada di Sumatera Utara, menjadikan provinsi ini tak menjadikan perbedaan sebuah jarak pemisah. Keberagaman adat istiadat dan suku di Sumut disatukan dalam sebuah ikatan persaudaraan. "S

  • Kamis, 26 Apr 2018 18:16

    Pergerakan Indonesia Gelar Dialog Interaktif Kawal Pilkada Serentak Dalam Bingkai Kebhinekaan

    Dewan Pengurus Provinsi Pergerakan Indonesia (DPP PI) mengajak seluruh elemen masyarakat untuk mengawal Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak dalam bingkai kebhinekaan suku, agama, RAS dan antar golongan.

  • Sabtu, 21 Apr 2018 11:41

    TNI-Polri Motivator Perekat Persatuan dan Kesatuan

    Eksistensi, kedaulatan dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dipertaruhkan di pundak Prajurit TNI-Polri. Untuk itu, TNI dan Polri harus menjadi solusi dan motivator perekat persatuan dan kesatuan.

  • Sabtu, 21 Apr 2018 08:31

    Hasil 4 Survey, Trend DJOSS Positif, ERAMAS Mulai Menurun

    Dari empat lembaga survey yang melakukan penelitian terhadap potensi kemenangan Pasangan Calon Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara, Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus mendapat trend

  • Komentar Pembaca

    Copyright © 2013 - 2018 utamanews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    Karir

    RSS

    Kontak